$type=ticker$cols=4$label=hide

$type=slider$snippet=hide$cate=0$mt=hide$show=home

Umat Islam Menyambut Kemenangan

Kesadaran politik umat Islam belakangan ini semakin meningkat. Kerinduan akan pemimpin yang melindungi dan menghormati Islam menyerebak di seluruh penjuru negeri. Hingar binger, riuh rendah obrolan politik dan dukungan terhadap tokoh serta partai politik sering diidentikan dengan semangat berislam dan kepedulian terhadap agama.

Masjid dan majelis taklim mulai ramai dengan orasi politik dan ceramah tentang politik. Akun media sosial para ustadz dan tokoh organisasi Islam tak lagi hanya diramaikan postingan soal manajemen hati dan siraman kalbu. Mereka menuntun umat untuk menyikapi berbagai persoalan kehidupan baik itu ekonomi, sosial dan politik dengan Islam. Termasuk dalam persoalan pemilihan umum serentak yang serentak digelar di negeri ini.

Impian umat Islam untuk hidup di bawah naungan syariat Islam dan dipimpin oleh penguasa yang akan menerapkan Islam semakin menggebu. Mereka membayangkan cita-citanya akan terwujud dengan pesta demokrasi. Sebuah harapan besar akan berakhirnya diskriminasi terhadap Islam dan persekusi terhadap ulama. Berganti dengan kemenangan Islam dan tegaknya syariat di bumi pertiwi. Pertanyaannya, apakah kemenangan dalam suksesi kepemimpinan melalui demokrasi ini adalah kemenangan? Bagaimana cara mempersiapkan dan menyambut kemenangan sejati?

Tampuk Kekuasaan Adalah Ujian

Kemenangan (agama) Islam tidak selalu melalui proses pertumpahan darah maupun kontestasi politik kekuasaan. Memenangkan Islam bisa melalui perjanjian damai dan politik dakwah. Tujuan kemenangan dalam Islam adalah eksisnya risalah agama dan selamatnya para pemeluk kebenaran dari penghambaan kepada selain Allah. Oleh karena itu, kemenangan Islam juga bisa berupa kepemimpinan dan penguasaan terhadap sektor ekonomi (terpenuhinya kebutuhan pokok umat Islam).

Kemenangan itu merupakan janji Allah yang pasti dicapai oleh orang mukmin. Banyak sekali dalil yang menjelaskan tentang itu. Dari sekian banyak ayat alquran, kemenangan dan umat Islam selalu disebutkan secara beriringan. Seolah-olah keduanya memang memiliki ikatan yang kuat. Di antara ayat-ayat tersebut adalah:

وَلَقَدْ سَبَقَتْ كَلِمَتُنَا لِعِبَادِنَا الْمُرْسَلِينَ * إِنَّهُمْ لَهُمُ الْمَنصُورُونَ * وَإِنَّ جُندَنَا لَهُمُ الْغَالِبُونَ
“Dan sesungguhnya telah tetap janji Kami kepada hamba-hamba Kami yang menjadi rasul,(yaitu) sesungguhnya mereka itulah yang pasti mendapat pertolongan.Dan sesungguhnya tentara Kami itulah yang pasti menang.” (QS. Ash-Shaffat: 171-173)

Para tantara Allah pasti akan memenangkan pertempuran. Mereka adalah hamba yang selalu istiqamah dalam perjuangan. Seluruh aktivitasnya diperuntukkan hanya untuk membela agama Allah. Sebab itu, Allah pun menurunkan pertolongan kepada mereka.

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (QS. Muhammad; 7)

Dalam ayat yang lain, Allah mengingatkan bahwa kekuasaan di bumi ini diberikan kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya. Terkadang ia berada di tangan orang-orang mukmin, terkadang pula direbut oleh orang-orang kafir. Namun pada akhirnya, akan dimiliki kembali oleh orang-orang yang bertakwa.

قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الأَرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ
“Musa berkata kepada kaumnya: “Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-A’raf; 128)

Maknanya adalah Allah akan menggilirkan kekuasaan tersebut kepada manusia, terkadang yang berkuasa berada di tangan orang-orang beriman dan terkadang pula berada di tangan orang kafir. Artinya, janji kemenangan yang mutlak diperolah tidak meniscayakan perolehan tampuk kekuasaan.

Menang Pemilu Bukan Segalanya.

Sejarah perjuangan umat Islam dalam sistem demokrasi telah memberikan banyak pelajaran penting. Di Aljazair, terdapat partai FIS (Front Islamique du Salut, Front Keselamatan Islam) yang dikenal dengan Partai Islam dan berpihak pada Islam. Pada Januari 1992, melalui jalan demokrasi, pada Pemilu 1991 FIS meraih 54% suara dan mendapat 188 kursi di parlemen atau menguasai 81% kursi. Pada Pemilu putaran kedua, FIS pun dinyatakan menang telak. Namun militer mengambil alih kekuasaan dan membatalkan hasil pemilu yang dimenangkan oleh FIS Para pemimpin dan anggota kunci partai yang baru berdiri pada 1989 ini segera digiring ke Gurun Sahara dan diinterogasi secara kejam.

Tahun 2006 juga menjadi kemenangan pemilu bagi HAMAS, yang dikenal sebagai partai politik Islam yang cukup militan dalam memperjuangkan kemerdekaan Palestina. HAMAS meraih 76 dari 132 kursi parlemen (lebih dari 57 persen). Adapun Partai Fatah meraih 43 kursi dan partai-partai lain meraih 13 kursi. Meski kemenangan HAMAS diperoleh dari jalan demokrasi, namun ternyata, kursi kepresidenan masih dikuasai oleh Fatah melalui Mahmud Abbas.

Di Mesir, Muhammad Mursi memenangkan Pilpres pada tahun 2012. Muhammad Mursi yang merupakan pentolan kelompok Ikhwanul Muslimin melalui partai FJP ( Partai Kebebasan dan Keadilan)  terpilih sebagai presiden dengan perolehan suara 51,7 persen atau 13,4 juta suara. Setahun berkuasa, Mursi ditumbangkan oleh junta militer Mesir yang dipimpin oleh Letnan Jenderal Abdul Fattah al-Sisi menteri pertahanan dan produksi kemiliteran atas arahan Barat. Lebih dari itu, para pemimpin Ikhwanul Muslimin pun ditangkap dan dipenjara.

Kemenangan memang tidak selalu Bersama dengan tampuk kekuasaan. Tapi lebih dari itu, fakta sejarah memberi pelajaran bahwa kursi politik pun bukan faktor tunggal dalam melanggengkan kekuasaan. Infrastruktur kekuasaan dalam konteks kehidupan bernegara melingkupi banyak aspek yang tidak hanya perlu diperhatikan, namun perlu juga diperhitungkan.

Renungan Penutup

Rasulullah pernah ditawari kekuasaan oleh Kauam Quraisy dengan syarat meninggalkan dakwahnya. Namun beliau SAW menolaknya. Rasulullah menolaknya karena kekuasaan yang ditawarkan bukan kekuasaan untuk menerapkan Islam. Berbeda dengan nusrah (pertolongan) berupa kekuasaan yang diberikan oleh kaum Anshar pada Bai’at Aqabah kedua. Nushrah yang mereka berikan kepada Nabi saw. tanpa syarat, apalagi syarat yang menyalahi hukum syara’. Mereka menyerahkan nushrah dan kekuasaan karena ketundukan pada hukum Allah. Ini terjadi secara alamiah setelah berbagai thariqah perjuangan kemenangan Islam beliau tempuh.

Sekali lagi, kekuasaan politik bukan segalanya. Umat Islam harus mulai mempersiapkan infrastruktur kemenangan. Mulai dari Sumber Daya Manusia atau kader pemimpin yang unggul, kekuatan militer, kaukus intelektual yang bersambung dengan sistem sosial, kemandirian ekonomi, dan masih banyak lagi.  I'malu fa sayarallohu 'amalakum! [mrh]

KOMENTAR

Nama

Ekonomi Islam,4,Ghazwul Fikri,4,Khazanah,1,Kolom,4,Mutiara Takwa,1,Opini,4,Sains,4,Sajian Khusus,13,Sajian Utama,15,
ltr
item
Majalah Tabligh: Umat Islam Menyambut Kemenangan
Umat Islam Menyambut Kemenangan
https://1.bp.blogspot.com/-SvaiLlotkvE/Xck7NQvuBII/AAAAAAAAIGc/RX68siKjOcAivvb6kfHVpoFMyoU0H7mjACLcBGAsYHQ/s320/Umat%2BIslam%2BMenyambut%2BKemenangan.png
https://1.bp.blogspot.com/-SvaiLlotkvE/Xck7NQvuBII/AAAAAAAAIGc/RX68siKjOcAivvb6kfHVpoFMyoU0H7mjACLcBGAsYHQ/s72-c/Umat%2BIslam%2BMenyambut%2BKemenangan.png
Majalah Tabligh
https://www.majalahtabligh.com/2019/04/umat-islam-menyambut-kemenangan.html
https://www.majalahtabligh.com/
https://www.majalahtabligh.com/
https://www.majalahtabligh.com/2019/04/umat-islam-menyambut-kemenangan.html
true
8173500209484125123
UTF-8
Muat semua Tidak ditemukan TAMPILKAN SEMUA Baca lagi Jawab Cancel reply Hapus Oleh Beranda PAGES POSTS Tampilkan semua Rekomendasi untuk Anda UPDATE ARSIP CARI SEMUA POS Not found any post match with your request Kembali Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy