$type=ticker$cols=4$label=hide$show=post

[Edisi Terbaru]_$type=three$m=0$rm=0$h=400$c=3$snippet=hide$label=hide$show=home

Menguatkan Persatuan



M. Nasri Dini, S.Pd.I

Kepala SMP Muhammadiyah Imam SyuhodoSukoharjo-Jateng


Majalah Tabligh dalam rubrik Sajian Khusus pada beberapa edisi terakhir telah menampilkan 4 tulisan bersambung tentang “Tafsir Langkah Muhammadiyah (1938-1940)”, yaitu: (1) Memperdalam Masuknya Iman; (2) Memperluas Paham Agama; (3) Memperbuahkan Budi Pekerti; dan (4) Menuntun Amalan Intiqad. Selanjutnya, salah satu agenda besar Muhammadiyah yang dicanangkan pada masa kepemimpinan KH. Mas Mansur (Ketua HB Muhammadiyah 1937-1942) tersebut adalah “Menguatkan Persatuan”. Ini merupakan langkah kelima dari dua belas langkah yang digerakkan persyarikatan.

Mengawali penjelasan tentang Langkah Muhammadiyah kelima ini, KH. Mas Mansur menasihatkan kepada kita, “Hendaklah menjadi tujuan kita juga, akan menguatkan persatuan organisasi dan mengokohkan pergaulan persaudaraan kita, serta mempersamakan hak-hak dan memerdekakan lahirnya pikiran-pikiran kita.” (Tafsir Langkah hlm.53)

Persatuan adalah salah satu hal yang didakwahkan dalam ajaran Islam. Bahkan ia termasuk tujuan syariat yang paling penting dalam agama ini. Karenanya Allah SWT dalam Al-Qur’an dan Rasulullah SAW dalam hadits-haditsnya banyak menyerukan tentangnya. Kalau diperhatikan dengan sekilas saja, kita akan melihat prioritas Islam terhadap persatuan ini sangat terasa. Di antaranya adalah ajaran Islam tentang Tuhan yang satu, aqidah yang satu, syahadat yang satu, kitab yang satu. Termasuk juga dalam beribadah, Islam mengajarkan umatnya untuk menghadapkan wajahnya sehari lima kali kepada kiblat yang satu. Shalat berjamaah di masjid dalam waktu bersamaan merupakan salah satu bentuk persatuan kaum muslimin. Dalam ibadah haji juga terkandung syariat persatuan dan persamaan, semua sama di hadapan Allah SWT saat berada di rumahnya yang mulia, Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.

Allah SWT berfirman,
وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.” [QS. Ali Imran (3): 103]

Rasulullah SAW bersabda,

الْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا

Orang mukmin dengan mukmin lainnya laksana satu bangunan, satu dengan yang lainnya saling menguatkan.” Lalu beliau SAW menautkan antar jari-jemarinya. [Muttafaq ‘alaih]

Dalam “Tafsir Langkah Muhammadiyah” disebutkan bahwa persatuan setidaknya mengandung tiga tujuan di dalamnya. Di antaranya: (1) Menguatkan persatuan organisasi; (2) Mengokohkan pergaulan persaudaraan; dan (3) Mempersamakan hak-hak dan memberikan kemerdekaan lahirnya pikiran. [Tafsir Langkah hlm. 54]

Menguatkan Persatuan Organisasi
Sebagai seorang yang sudah mewakafkan dirinya untuk berjuang dalam organisasi, dalam hal ini Muhammadiyah, tentu sudah sepantasnya untuk selalu bisa menjunjung tinggi persatuan di dalamnya. Bukan dalam rangka ashabiyah (fanatik) atau berbangga-bangga secara berlebihan terhadap organisasi di mana kita bernaung. Tapi organisasi tak akan bisa berdiri dengan tegak saat orang-orang di dalamnya tidak kompak dan bersatu untuk memajukan organisasinya tersebut. Maka kekompakan dan soliditas dalam ber-Muhammadiyah harus selalu dijaga. Agar dakwah tauhid, amar makruf nahi munkar yang diusung oleh Muhammadiyah dapat selalu terjaga pula.

KH. Mas Mansur berkata, “Jalan untuk mencapai itu, hendaklah semua peraturan-peraturan persyarikatan kita, peraturan-peraturan dalam rumah tangga, peraturan-peraturan luar rumah tangga dan sebagainya, harus dibicarakan bersama-sama di tempat yang telah ditetapkan dalam huishoudelyk reglement (Belanda: AD/ART-red) serta segala putusannya harus dijunjung tinggi dan dipegang teguh, selalu diingat-ingat dan segera diamalkan dengan seksama. Dengan jalan yang demikian, niscaya akan kuat dan bersatulah organisasi persyarikatan kita.” [Tafsir Langkah hlm. 54-55]

Mengokohkan Pergaulan Persaudaraan
Kalau pada poin sebelumnya adalah mengokohkan persatuan intern Muhammadiyah, maka pada poin ini KH. Mas Mansur mengajak kita semua untuk selalu mengutamakan persatuan dan persaudaraan antar sesama kaum muslimin.

Allah SWT berfirman,

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” [QS. Al Hujurat (49): 10]

Buya Yunahar Ilyas (rahimahullah) pernah berpesan bahwa umat Islam harus seperti dua tangan yang saling membantu dan saling melengkapi. Jangan menjadi seperti dua telinga yang tidak akan pernah ketemu. Meskipun dalam membangun ukhuwah Islamiyah tidak harus menghapuskan ikatan primordialisme, seperti ormas-ormas, partai-partai dan kelompok-kelompok. Dalam konteks berbangsa, bernegara, juga sesama warga dunia, pergaulan yang baik antar sesama manusia juga tidak boleh dikesampingkan.

Allah SWT berfirman,
يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” [QS. Al Hujurat (49): 13]

Dalam Tafsir Langkah Muhammadiyah dikatakan oleh KH. Mas Mansur, “Al-Qur’an dan hadits Nabi telah memberi tuntunan yang cukup tentang pergaulan yang kokoh, dan pula telah memberi petunjuk jalan-jalan yang menuju kepada persatuan itu. Maka ihtiar yang terutama, tinggallah kita mengamalkan saja segala yang telah dipimpinkan oleh kedua tuntunan tersebut, dengan jalan menghati-hati yang penuh kemauan.” [Tafsir Lagkah hlm. 55]

Tahapan Persatuan
Setidaknya ada tiga tahapan yang harus dilakukan untuk mencapai persaudaraan dalam Islam. Di antaranya yaitu Pertama, Ta’aruf, yaitu saling mengenal. Tahap awal untuk mencapai persatuan adalah dengan saling mengenal. Hal ini seperti yang telah dijelaskan Allah SWT dalam surat Al Hujurat ayat 13 di atas, bahwa manusia memang diciptakan untuk mengenal satu sama lain. Ada persamaan satu dengan yang lain yang harus dikenal, tentu ada pula perbedaan di antara sesama manusia tersebut.

Kedua, Tafahum, yaitu saling memahami. Setelah saling mengenal, maka tahapan selanjutnya adalah saling memahami. Termasuk saling memahami kekurangan dan kelebihan masing-masing. Agar sebagai sesama manusia, kita bisa saling memaklumi kekurangan orang lain, menutupinya dan bisa melengkapinya dengan kelebihan yang kita punyai. Tafahum juga melazimkan kita untuk saling menghormati dan bertoleransi satu sama lain. Karena saat nilai-nilai tafahum ini telah melekat dalam diri kita, maka kita pun akan bisa merasakan seperti apa yang dirasakan oleh orang lain.

Rasulullah SAW bersabda:

لا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حتَّى يُحِبَّ لأَخيهِ ما يُحِبُّ لِنَفسِهِ

Tidaklah beriman salah seorang kalian sehingga ia mencintai untuk saudaranya sebagaimana apa saja yang ia sukai untuk dirinya sendiri (yakni kebaikan).” [HR. Bukhari-Muslim]

Ketiga, Ta’awun, yaitu tolong menolong. Karena sesama muslim adalah bersaudara, maka apapun yang kita sanggup dan punyai, wajib kita persembahkan untuk menolong sesama kita yang sedang ditimpa dengan ujian kesusahan oleh Allah SWT. Karena kepedulian terhadap sesama muslim merupakan tuntutan dari kesempurnaan iman.

Allah SWT berfirman,

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ
Dan orang-orang yang beriman, laki-laki dan perempuan, sebagian mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain.” [QS. At-Taubah (8): 71]

Nabi SAW bersabda, “Perumpamaan kaum mukmin dalam sikap saling mencintai, mengasihi dan menyayangi, seumpama tubuh, jika satu anggota tubuh sakit, maka anggota tubuh yang lain akan susah tidur atau merasakan demam.” [HR. Muslim]

Selain tiga tahapan di atas, beberapa hal yang bisa dilakukan selanjutnya dalam rangka mengokohkan persatuan adalah dengan takaful (saling menjamin) dan itsar (mendahulukan kepentingan orang lain dibandingkan kepentingan diri sendiri).

Persatuan merupakan hal yang tidak mudah untuk diraih. Karenanya Allah SWT juga berpesan agar kita bersabar untuk menuju kepada hal tersebut. Allah SWT berfirman,

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُوا إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ
Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” [QS. Al Anfal (8): 46]

KH. Mas Mansur berkata, “Persatuan, suatu syarat yang pokok di dalam mencapai kekokohan dan kekuatan. Kerajaan-kerajaan, perkumpulan-perkumpulan yang jatuh dan tidak berkekuatan, kalau kita selidiki sebab-sebabnya, tentu akan terdapat, bahwa setengah daripada sebabnya ialah: tidak adanya persatuan. Begitu pun sebaliknya, kerajaan atau perkumpulan yang kokoh dan tegak itu, adalah disebabkan dari kokohnya persatuan mereka.” [Tafsir Langkah hlm. 53]

Tidak hanya berhenti pada slogan, “umat Islam bersatu, tak bisa dikalahkan”, semoga dengan menggerakkan kembali persatuan dan ukhuwah antar umat Islam serta sesama manusia, Muhammadiyah bisa berkontribusi nyata untuk terciptanya baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur. Yaitu suatu negeri yang baik dan dicita-citakan, yang rakyat dan pemimpinnya diampuni dan diridhai oleh Allah SWT. Wallahu a’lam.


KOMENTAR

Nama

Buya Risman,26,Edisi Terbaru,12,Ekonomi Islam,7,Ghazwul Fikri,6,Khazanah,8,Kolom,57,Mutiara Takwa,5,Opini,7,Sains,4,Sajian Khusus,17,Sajian Utama,23,
ltr
item
Majalah Tabligh: Menguatkan Persatuan
Menguatkan Persatuan
https://1.bp.blogspot.com/-W5n81PwNcRQ/Xjd8UIoNeII/AAAAAAAAAq8/pVJuH0SuDGAtYxVuY8PAFw9w8zHc_pPCgCLcBGAsYHQ/s320/unity-team.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-W5n81PwNcRQ/Xjd8UIoNeII/AAAAAAAAAq8/pVJuH0SuDGAtYxVuY8PAFw9w8zHc_pPCgCLcBGAsYHQ/s72-c/unity-team.jpg
Majalah Tabligh
https://www.majalahtabligh.com/2020/02/menguatkan-persatuan.html
https://www.majalahtabligh.com/
https://www.majalahtabligh.com/
https://www.majalahtabligh.com/2020/02/menguatkan-persatuan.html
true
945971881399728876
UTF-8
Muat semua Tidak ditemukan TAMPILKAN SEMUA Baca lagi Jawab Cancel reply Hapus Oleh Beranda PAGES POSTS Tampilkan semua Rekomendasi untuk Anda UPDATE ARSIP CARI SEMUA POS Not found any post match with your request Kembali Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy