$type=ticker$cols=4$label=hide$show=post

[Edisi Terbaru]_$type=three$m=0$rm=0$h=420$c=3$snippet=hide$label=hide$show=home

Rahasia Sukses Lockdown : Tadabbur Surat Al Anbiya' ayat 87


Oleh: Dr. Samsul Basri

Efek virus corona atau yang dikenal dengan nama Covid-19 menjadikan lockdown sebagai kebijakan cepat dan tepat yang harus diambil oleh pemerintah dari daerah hingga pusat demi terputusnya mata rantai penyebaran virus yang satu ini. Dengan kebijakan ini masyarakat sedaya upaya memaksimalkan aktivitas di dalam rumah dan tidak banyak beraktivitas di luar rumah. Sejumlah perkantoran ditutup, pembelajaran pendidikan di lakukan secara online, market dan swalayan diperpendek jam bukanya, bahkan sejumlah masjid pun diinstruksikan ditutup. dlsb dilakukan sebagai upaya maksimalisasi keberhasilan lockdown ini. 

Terlepas anda setuju atau tidak dengan kebijakan ini, apatahlagi jika diperpanjang hingga akhir Mei. Alangkah indahnya, "kita" mengkaji dan mentadabburi surat Al Anbiya' ayat 87 untuk mendapatkan pelajaran berupa rahasia sukses dari lockdown. Bukalah mushhaf, bacalah ayat tersebut,

وَذَا ٱلنُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغَٰضِبٗا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقۡدِرَ عَلَيۡهِ فَنَادَىٰ فِي ٱلظُّلُمَٰتِ أَن لَّآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبۡحَٰنَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ ٱلظَّٰلِمِينَ
Dan (ingatlah kisah) Zun Nun (Yunus), ketika dia pergi dalam keadaan marah, lalu dia menyangka bahwa Kami tidak akan menyulitkannya, maka dia berdoa dalam keadaan yang sangat gelap, ”Tidak ada tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau. Sungguh, aku termasuk orang-orang yang zhalim.”

Diceritakan di sejumlah tafsir bahwa Yunus bin Matta AS diutus dan ditugaskan oleh Allah untuk berdakwah di kota Ninawa dan mengajak penduduknya kepada Islam. Segala potensi benar benar dimaksimalkan oleh beliau demi tercapainya tujuan tersebut. Hanya saja respon penduduk Ninawa terhadap seruan dan ajakan Islam itu jauh dari harapan. Mereka secara massif  melakukan penolakan, pengingkaran dan ancaman serius. Yunus AS pun tak cukup sabar menghadapi kelakuan mereka. 

Respon negatif dari penduduk Ninawa itu menjadikan Yunus AS marah lalu mengambil keputusan pergi, meninggalkan mereka. Beliau menumpang di sebuah kapal yang penuh muatan demi bisa segera menjauh dari kota Ninawa. Tentu saja perbuatan Yunus AS adalah kedurhakaan di sisi Allah. Sebab seorang Nabi dengan misi kerasulan di suatu wilayah, harus bersabar menghadapi seburuk apa pun sikap kaumnya, dan tidak boleh meninggalkan mereka kecuali perntah dari Allah.

Ditengah lautan, kapal yang ditumpangi Yunus AS terombang ambing karena hantaman ombak dari berbagai sisi dan arah.  Singkat kisahnya, demi keselamatan para penumpang lainnya. Yunus AS membuang dirinya ke laut setelah dilakukan undian. Dan pada saat itulah proses lockdown  pun terjadi padanya.
فَٱلۡتَقَمَهُ ٱلۡحُوتُ وَهُوَ مُلِيمٞ
Maka dia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. [Q.S. Ash-Shaffat: 142]

Dalam tafsir Ibnu Katsir beliau ter-lockdown selama 40 hari, 40 malam, dalam 3 kegelapan. Kegelapan malam, kegelapan lautan, dan kegelapan di dalam perut ikan. Tentu di dalam perut ikan, selain kegelapan yang dirasakan oleh beliau juga kesempitan, ketidaknyamanan karena banyaknya lendir di dalam perut ikan, kekurangan oksigen yang menyebabkan sesak nafas di dada, kehausan dan kelaparan tak terelakkan. Intinya beliau merasakan Kegalauan, kesedihan mendalam dan kesendirian. Apakah anda bisa bersabar dengan kondisi lockdown  seperti itu? Anda akan bersyukur kepada Allah sebab lockdown  yang kita alami sekarang ini masih sangat lapang untuk beraktivitas di dalam dan di sekitar rumah, masih cukup persediaan makanan, masih bisa tertawa bahagia, dan masih ada keluarga dan orang orang terkasih di sisi.

Kita lanjutkan., apa yang dilakukan oleh Yunus AS dalam kondisi lockdown sehingga dapat bertahan dan terbebas dari belenggu kegelapan itu?

Tiga rahasia Yunus AS terbebas dari lockdown  yang menyiksa itu:

Pertama, Membaguskan imannya kepada Allah. Beliau yakin tidak ada yang mampu menghapus kegalauan dan kesedihannya. Tidak ada yang mampu membebaskannya, keluar dari perut ikan kecuali Allah. Ya, itulah keyakinan yang sangat mendasar di hatinya yang paling dalam. Bacalah firman Allah,

وَإِن يَمۡسَسۡكَ ٱللَّهُ بِضُرّٖ فَلَا كَاشِفَ لَهُۥٓ إِلَّا هُوَۖ وَإِن يَمۡسَسۡكَ بِخَيۡرٖ فَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيۡءٖ قَدِيرٞ
Dan jika Allah menimpakan suatu bencana kepadamu, tidak ada yang dapat menghilangkannya selain Dia. Dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. [Q.S. Al-An'am: 17]

Kedua, Membaguskan husnudzhan (sangka baik) dengan Allah melalui lisannya. Beliau  tidak mencela Allah dengan kondisinya terlock down di dalam perut Ikan. Bahkan sebaliknya, beliau mensucikan Allah dari segala persangkaan buruk manusia kepada Allah. Karena Allah tidak mungkin dzalim pada hamba-hamba-Nya. Bacalah Ayat berikut,

 وَمَا ٱللَّهُ يُرِيدُ ظُلۡمٗا لِّلۡعِبَادِ
Dan Allah tidak menghendaki kezhaliman terhadap hamba-hamba-Nya.” [Q.S. Ghafir: 31]

Ketiga, Muhasabah (penyadaran dan instrospeksi diri). Beliau menyadari bahwa derita lockdown  di dalam perut ikan adalah karena dosa dan kedurhakaan yang di lakukan. Dan Allah tidak akan mengangkag derita itu hingga sang hamba bertaubat. Allah berfirman,

مَّآ أَصَابَكَ مِنۡ حَسَنَةٖ فَمِنَ ٱللَّهِۖ وَمَآ أَصَابَكَ مِن سَيِّئَةٖ فَمِن نَّفۡسِكَۚ 
Kebajikan apa pun yang kamu peroleh, adalah dari sisi Allah, dan keburukan apa pun yang menimpamu, itu dari (kesalahan) dirimu sendiri. [Q.S. An-Nisa' : 79]

Tiga rahasia ini kemudian terangkum dalam sebuah doa atau wirid yang terus dipanjatkan oleh baginda Yunus AS di dalam perut ikan.

لَا إِلَٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبۡحَٰنَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ ٱلظَّٰلِمِينَ
Tidak ada tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau. Sungguh, aku termasuk orang-orang yang zhalim.

Nah terungkaplah sudah bahwa rahasia sukses lockdown yang saya maksud adalah dzikir yang mesti diperbanyak di kondisi lock down sekarang ini. Dzikir Nabi Yunus AS di dalam perut ikan. Hafalkanlah dzikir ini dan perbanyaklah mengucapkannya di setiap kondisi dan kesempatan anda.

Apa hebatnya dzikir ini?
Dalam riwayat Imam At Tarmidzi, dengan derajat hasan, dikutip oleh Ibnu Katsir dalam tafsirnya, Nabi shallallaahu alaihi wasallam bersabda:

إنه لم يدعو به مسلم ربه في شيئ إلا استجاب له
Sungguh wirid tersebut (wirid Nabi Yunus AS), tidaklah seorang muslim berdoa dengan doa tersebut dalam kondisi sesulit apa pun, melainkan Allah pasti akan menyegerakan jalan keluar baginya. []

KOMENTAR

Nama

Buya Risman,36,Edisi Terbaru,14,Ekonomi Islam,7,Ghazwul Fikri,6,Infografis,2,Khazanah,8,Kolom,70,Mutiara Takwa,5,Opini,7,Sains,4,Sajian Khusus,17,Sajian Utama,25,
ltr
item
Majalah Tabligh: Rahasia Sukses Lockdown : Tadabbur Surat Al Anbiya' ayat 87
Rahasia Sukses Lockdown : Tadabbur Surat Al Anbiya' ayat 87
https://1.bp.blogspot.com/-w__ZXqYg9o0/Xp7H0ogRQtI/AAAAAAAAA5A/9ZbUmsrEFbcFECAJZVcHNetR-n1ybV9pwCLcBGAsYHQ/s320/SamsulBashri-Lockdown.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-w__ZXqYg9o0/Xp7H0ogRQtI/AAAAAAAAA5A/9ZbUmsrEFbcFECAJZVcHNetR-n1ybV9pwCLcBGAsYHQ/s72-c/SamsulBashri-Lockdown.jpeg
Majalah Tabligh
https://www.majalahtabligh.com/2020/04/rahasia-sukses-lock-down.html
https://www.majalahtabligh.com/
https://www.majalahtabligh.com/
https://www.majalahtabligh.com/2020/04/rahasia-sukses-lock-down.html
true
945971881399728876
UTF-8
Muat semua Tidak ditemukan TAMPILKAN SEMUA Baca lagi Jawab Cancel reply Hapus Oleh Beranda PAGES POSTS Tampilkan semua Rekomendasi untuk Anda UPDATE ARSIP CARI SEMUA POS Not found any post match with your request Kembali Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy